(OneShot) Who Are You? I’m Park JoongSoo

“Gilaa!!! Kamu emang gila, Ra.”, Kak Dina terus terusan menggelengkan kepalanya, sepertinya dia nggak percaya bahwa aku bisa melakukan hal ini.

Aku hanya mengangkat bahu dengan santai dan tetap serius menulis sesuatu di kertas pink itu. “Yahh, nothing impossible kan?”, ucapku santai.

“Tapi kalo kamu nerbangin surat itu pake balon dan berharap kamu bisa nemuin pangeran idaman kamu itu, itu namanya mission imposibble, Ra”, seru Kak Dina agak berteriak. “Kamu udah kelas 2 SMA, kenapa pikiran kamu masih childish kayak gitu??”

“Yahh, biarin dong. Shizuka aja bisa nemuin pangeran dari negeri seberang setelah nerbangin balon kan?”, jawabku tak mau kalah.

“Ya olloh, sadarr Ra!! Ntu kan komik Doraemon!! Cuma ceritaaaaa. Nggak mungkin ada di kehidupan nyata”, seru Kak Dina lagi. “Lagian, gimana kalo balon itu pecah di atas gunung Himalaya atau di air terjun Niagara? Nggak ada orang yang bisa nemuin surat itu kan?”

“Yayayaayaya, udahlah Kak. Aku kan beli surat dan balon ini pake duit ku sendiri. Kok malah Kakak yang nyolot sih?”, ucapku agak sebal. Tapi ternyata ucapanku tadi bisa membuat Kak Dina diam tak berkutik.

Aku meneruskan menulis sesuatu di surat itu…

..For someone who find this letter, would you be my friend?..If you want, please reply this letter.. =)
Rara,
Gg.xxx no xx, Jakarta Timur, Indonesia

Kak Dina masih menatapku dengan pandangan yang aneh. “Kenapa adek gue bisa segila ini sih?”, ucapnya sambil menggeleng gelengkan kepalanya.

Aku beranjak mengikatkan surat itu pada tali balon. Kubawa balon itu ke halaman belakang. Kak Dina masih saja tetap mengikutiku. Aneh, kalau dia pikir aku gila, kenapa dia terlihat antusias akan hal ini??

Sebelum melepaskan balon itu, aku berdoa sejenak, “Semoga pangeran ku benar benar datang”.

***

“Rara, ada surat buat kamu nak”, panggil mama saat aku sedang serius mengerjakan PR. Huuh, kenapa selalu saja ada gangguan di saat aku sedang semangat belajar?

“Dari siapa mah?”, teriakku. Yahh, kalau suratnya nggak terlalu penting kan bisa kuambil nanti saja.

“Nggak tahu, tapi kayaknya dari Se.. Seo.. Seoul gitu. Korea ya?”, ucap mama dengan terbata.

HUWAA??

Aku langsung berlari keluar kamar dan menuju mama. “Seoul?? Masa ma? Dari So Ji Sub bukan?? Atau dari Joo Ji Hoon? Rain??”, tanyaku berantai. Mama hanya kebingungan saat mendengar nama yang kusebutkan itu. Mungkin beliau berpikir itu nama orang dari planet mars.

“Nggak tahu deh. Nih, liat aja sendiri”, ucapnya sambil menyerahkan surat itu padaku. Aku membalik surat itu dengan deg degan. Huwaaa, jangan jangan dari Rain?? Atau So Ji Sub?? Pokoknya semoga ini surat dari artis drama Koreaaaaa!!!

Tapi harapanku pupus saat melihat nama yang tertera di surat itu. “ Park Joong Soo? Siapa nih?”

***

“Hoo, jadi balon kamu itu ditemuin ama orang Korea?”, tanya Kak Dina padaku. Dia baru saja pulang kuliah.

Aku mengangguk mengiyakan omongan Kak Dina. “Keren kan, Kak??”, ucapku membanggakan diri. Kak Dina hanya mengangguk sambil menggaruk kepalanya.

“Terus suratnya ini dari siapa? Rain?”, tanya Kak Dina lagi. Aku menggeleng.

“Dari Park Joong Soo. Kakak tau nggak siapa Park Joong Soo?”, tanyaku penuh harap. Kak Dina hanya menggeleng sambil mengernyitkan alisnya.

“Park Joong Soo? Nggak Tau tuh. Kakak kan Cuma tahu nama artis drama Korea doang. Dan setahu kakak, nggak ada artis yang namanya Park Joong Soo”, ucap Kak Dina. Aku menghembuskan nafas kecewa.

“Yaah, aku kira ini surat dari artis Korea. Kan lumayan tuh”, ucapku sambil membolak balik surat itu.

“Terus dia ngebales apa?”, tanya Kak Dina penasaran. Aku nggak menjawab dan hanya menyerahkan surat itu pada Kak Dina.

Beberapa lama, Kak Dina sibuk membaca surat dari Joong Soo itu. “Huwahahahahaha.. Umur dia udah 26 tahuun, Ra!! Hahahahaha, makan tuh Om Om”.

“Biarin dong Kak. Kan Cuma beda 10 taun doang”, ucapku sambil mengambil lagi surat itu dari Kak Dina.

“Yee, 10 taun itu jauuh banget tau. Kayak umur kamu sama Om Teguh”, ucap Kak Dina sambil masih tertawa. “Berarti kamu tipe nya Om Om ya? Hiiiiiy..”, tambahnya lagi. Aku langsung melempar gulingku ke arah Kak Dina.

“ KAKAK JAHATTTT!!!!!”

***

…Hi, Rara. My Name’s Park Joong Soo. I’m 26 y.o. Yup, I want to be your friends. =)..

Ehh, gilaaaa!! Masa orang ngebales surat tuh Cuma 1 baris doang?? =( Apalagi ini kan surat antar negara. Internasional gituu loh!!! Masa Cuma 1 baris doang? Seenggaknya jadiin 2 lembar halaman ‘kek. Kan jadinya nggak sayang ongkos kirimnya.

Heh? Ongkos kirim? Iya ya, gimana nanti aku ngebales surat ini? Kan pasti mahal banget. Duit dari manaa??

Aku langsung beranjak ke kamar Kak Dina. Saat aku masuk, Kak Dina sedang menonton film Memories In Bali. Ya ampuun, apa dia nggak bosen nonton film itu terus terusan? Aku aja sampe bosen setengah mati, tapi kalau lihat So Ji Sub nya, aku nggak bakalan bosen. Heeheehehe
“kakak~~ Kakak cantik dehhh..”, ucap ku merajuk Kak Dina. Nggak lupa, aku juga memijat kaki Kak Dina sebagai tambahan rayuan.

“Mau apa?”, tanya Kak Dina dengan wajah sinis. Sepertinya dia tahu kalau aku pasti menginginkan sesuatu darinya. Hehehehe

“Minta uang”, ucapku dengan senyuman malaikat.

“Berapa?”, tanya Kak Dina datar.

“200 ribu”, ucapku sambil tersenyum garing. Kak Dina langsung melotot saat mendengar ucapanku.

“BUSET!! Kamu minta apa pengen ngerampok??”, tanya Kak Dina nggak percaya. Aku hanya nyengir nggak jelas. “Buat apa sih?”

“Ngebales surat dari Joong Soo. Kan kalo ngirim surat ke Korea tuh pasti mahal, Kak. Ya Kan?”

“Yee, salah sendiri!! Kan kakak udah bilang kalo ngirim surat pake balon tuh ide tergila yang pernah ada. Udah, minta aja sana ke Doraemon. Kan dia yang mengilhami kamu buat ngelakuin hal itu kan??”, ucap Kak Dina dan kembali serius menonton.

“Huwee, Kakak… Jangan gitu dong. Bantuin aku kak”, rengekku sambil menggelayut di kaki Kak Dina.

“Nehi!! Nggak ya. Emangnya kamu pikir duit tuh tinggal metik dari pohon??”, ucap Kak Dina sinis.

“Kakak, plisss sekalii aja”, aku masih tetap merengek. Kak Dina mulai risih mendengar rengekanku.

“Yayayayaya, Nih.. 100 ribu aja. Kakak nggak punya duit lagi”, Kak Dina menyerahkan uang 100 ribu itu padaku.

Wajahku laangsung sumringah saat melihat uang itu. “Yee, Kakak emang the best sister di dunia iniiii..”, ucapku sambil menciumi pipi Kak Dina.

“RARA!! APAAN SIH?? JIJIK TAUU!!!!!”

***

“Teuki Hyung, ada surat!!!!!”, teriak Sungmin dari teras depan saat kami ber 13 sedang sarapan. Aku mengangkat alis bingung, tumben banget ada surat buatku? Biasanya surat dari keluargaku datang sebulan sekali.

“Dari siapa?”, tanyaku saat Sungmin sudah kembali ke meja makan. Sungmin hanya mengangkat bahunya.

“Dari Indonesia”, ucapnya sambil menyerahkan surat itu padaku. Aku spontan tersenyum senang dan langsung menagmbil surat itu dari tangan Sungmin.

“Hoo, ternyata dia ngebales ya?”, ucapku senang dan mulai membuka surat itu. Ke 12 member lainnya menatapku penasaran.

“Siapa sih, hyung?”, tanya Kyuhyun sambil mencoba melihat isi surat ini. “Cewek ya?”

Heechul langsung menjitak kepala Kyuhyun. “Pertanyaanmu bodoh, Kyu! Ya iyalah surat itu dari cewek. Liat aja, amplop nya kan pink. Berarti itu pasti dari cewek”, ucap Heechul ketus. Kyuhyun hanya mengaduh kesakitan.

“Hee? Berarti Heechul hyung sama Sungmin hyung tuh cewek ya? Kan kalian berdua seneng banget pake warna pink”, ucap Eunhyuk sambil menatap polos Heechul dan Sungmin. Heechul dan Sungmin langsung menatap Eunhyuk dengan wajah beringas.

“Apa yang kau katakan barusan, monyet?”, ucap Heechul galak. Eunhyuk langsung diam seribu bahasa.

“Sudahlah, ini kan masih pagi. Jangan bertengkar”, ucapku sambil meneruskan membaca surat itu. Huump, ternayata dia baru berumur 16 tahun?? Wahaaa, muda bangett!!

“Should I call you Ahjussi?”, ucap Yesung yang tiba tiba sudah ada dibelakangku dan membaca kalimat yang ada di surat ini. “Mwo?? Hyung, kau dibilang ahjussi?? Hahaahaaha”, dia alah tertawa terbahak. Member yang lainnya malah menjadi makin penasaran dengan surat ini.

“Surat apaan sih, Hyung??”, tanya Donghae sambil mencoba merebut surat itu. Aku mencoba berkelit dan berlari ke kamar. Tapi tangan Shindong dan Kangin langsung menahan tubuhku dan menutup mulutku. Dan dengan santainya, Siwon bisa mengambil surat itu.

“Baca Won. Yang kenceng!!”, teriak Hankyung yang penasaran.

..Dear : Park Joong Soo (should I call you ahjussi?)..
Thank you for being my friend. Im so happy and appreciate that. O yeah, my name’s Rara DwiJayanti, 16 y.o. =)

Anyway, I have a lot question for you. If you want to talk with me, just add my contact on YM. Rara DwiJayanti. Thank You. =D

“Cieee, yang lagi ngegebet anak kecill..”, goda Kibum yang dari tadi serius mendengarkan isi surat yang dibacakan Siwon barusan. “Hyung, dia baru 16 taun loh”

“Iya niih hyung, masa nanti kita ber 12 punya kakak ipar nya cewek umur 16 taun?? Gengsi dong Hyung”, ucap Eunhyuk padaku.

“Hmmmmpphh”, aku masih belum bisa bicara karna mulutku masih ditutupi oleh Kangin. Aku mulai menjilat tangannya dengan lidahku supaya dia mau melepaskan tangannya.

“HYUNG!!! APA-APAAN SIH? JOROK TAU!”, teriak Kangin dan melepaskan cengkeramannya dari mulutku. Aku hanya tersenyum garing.

“Heh, enak aja. Dia bukan gebetanku tau!! Aku Cuma nemuin surat dari dia yang diterbangin pake balon”, jelasku pada mereka semua.

“Pake balon?? Kok Bisa?”, tanya Ryeowook yang keheranan. “Emangnya sekarang lagi nge trend ya buat kirim surat pake balon??”

“Nggak tau, makanya aku penasaran sama cewek ini. Kayaknya dia unik banget. Beda sama cewek cewek yang lainnya”, ucapku sambil tersenyum.

“Cieee, yang lagi jatuh cintaaa…”, ejek mereka ber 12 padaku. Waaah, wajahku langsung jadi merah.

Apa iya aku jatuh cinta?? Seorang Leeteuk jatuh cinta? Mungkin itu bisa bikin berjuta ELF di dunia bakal nangis. Yah, mungkin aku Cuma tertarik dengannya. Bukan cinta.

***

“Rara, jangan chatting terus!!! Belajar sana!!!”, teriak Kak Dina yang masuk ke kamarku dengan tiba tiba. Sepertinya wajahnya kelihatan kesal.

“Iya kak. Bentar lagi”, ucapku sambil tetap memperhatikan layar komputer. Menunggu balasan dari Joong Soo.

Nggak kerasa ternyata aku udah berhubungan dengan dia selama 2 bulan. Ternyata dia orangnya asyik banget buat diajak ngobrol. Kami nggak pernah kesulitan dalam berkomunikasi karna kami berdua udah mulai mempelajari bahasa masing masing. Aku mulai belajar bahasa Korea dan Joong Soo mulai belajar bahasa Indonesia. Umur kami yang terpaut 10 tahun nggak membuat kami canggung. Malah terkadang aku sering meminta nasihat darinya. Bahkan dia sudah memanggilku dengan ‘chagiya’. Entahlah, aku juga bingung dengan status hubungan kami. Pacaran?? Nggak kok, dia nggak pernah bilang suka padaku. Nggak pacaran?? Tapi dia udah manggil aku dengan sebutan ‘chagiya’. Yahh, mungkin semacam HTS. Hehehehehe..

“Ngapain sih kamu? Chatting sama Om Om itu ya?”, tanya Kak Dina sambil menghampiriku.

“Heeh, dia bukan Om Om tauu!! Panggil dia, Oppa”, ucapku sambil membela Joong Soo.

“Yaah, Oppa yang udah Om Om kan??”, ucapnya lagi. Aku langsung manyun. “Emangnya kamu udah liat gimana orangnya??”

“Udah kok. Dia pernah kirim fotonya ke email ku”, ucapku ringan. “Kenapa?? Kakak pengen liat??”

Kak Dina mengangguk. Aku bisa melihat aura penasaran keluar dari kepalanya. Hahahahaa

Aku keluar dari chatting dan meng klik folder my picture. “Kakak jangan kaget ya?”

“EH, NAJISSSS!! GANTENG BANGET!!” teriak Kak Dina saat melihat foto Joong Soo. Aku langsung tersenyum bangga. “Waah, kalo bisa dapet cowok seganteng ini, kakak juga mau deh nerbangin surat pake balon”, tambahnya sambil masih memperhatikan foto Joong Soo. “Tapi beneran dia umurnya udah 26?? Kok kayak masih muda sih?”

“Iya kali kak, kan Soo Ji Sub sama Joo Ji Hoon juga umurnya udah 30 an. Tapi nggak keliatan 30 nya. Kayak yang 20 an aja”, jelasku. Kak Dina mengangguk paham.

“Eh, tapi di sini ada tulisan Kiss the Radio. Kayaknya dia penyiar deh”, ucap Kak Dina sebari menunjuk ke tulisan Kiss The Radio.

“Iyaa ya? Aku juga pernah nanya dan dia bilang dia emang penyiar dan kerja di industri hiburan. Uhhm, nggak tau deh. Aku males nyari asal usul dia”, ucapku sambil kembali chatting dengan Joong Soo. “Oya, Kakak mau nggak kenalan sama temennya Joong Soo? Umurnya baru 23 loh”, aku mencoba promosi pada Kak Dina.

“Oya? Sama gantengnya kayak Om Joong Soo itu nggak??”

Aku menatap Kak Dina sebal. “Kakak!!! Jangan panggil Om!!”, rengutku. Kak Dina hanya tertawa senang. Aku kembali membuka folder foto dan kubuka foto teman Joong Soo

“Namanya Donghae”, jelasku. Kak Dina hanya terpaku melihat foto Donghae. “Kak?? Jangan mupeng gitu!!”

“Mirip Ariel Peterpan”, ucap Kak Dina pelan. Aku mengangkat alisku heran.

“Masa sih??”, aku memperhatikan foto Donghae. “Eh iya ya, mirip sedikit”

“Hee? Tunggu, kayaknya kakak pernah liat cowok ini. Namanya Donghae kan? Lee Donghae bukan??”, tanya Kak Dina antusias. Aku mengangguk mengiyakan.

“Iya, namanya Lee Donghae”

“Buka google!!! Buruann!!”, suruh Kak Dina. “Tadi Kakak abis baca majalah yang ngebahas tentang Korea. Dan kayaknya ada nama Donghae ama Super Junior”

“Hah? Super Junior? Apaan tuh??”, tanyaku bingung. Aku menuliskan nama Lee Donghae di search google dan langsung keluar ribuan artikel tentangnya.

“Tuh Kan. Apa kakak bilang, pasti Donghae ini artis di Korea sana”, ucap Kak Dina. “Coba sekarang search Super Junior”, suruhnya lagi.

Entah kenapa, tanganku gemetar saat mengetik super Junior. Apa iya yang kuharapkan waktu dulu, kini akan terjadi??

Dan benar saja, segala artikel dan gambar sudah terpampang di layar komputer. Dan itu… foto Joong Soo?? Leader Super Junior???

***

“Hyung, belum tidur??” , tanya Kibum saat melihatku yang masih setia duduk di depan komputer. Aku menggeleng pelan tanpa mengalihkan pandanganku dari komputer. “Lagi ngapain sih?”, tanyanya lagi

“Browsing ama chatting”, ucapku ringan. Kibum mengangguk paham. “Kamu juga belum tidur?”

Kibum mengeleng, “Belum, aku lagi ngafalin naskah buat drama yang baru. Dari tadi nggak bisa konsen”, ucapnya sambil menjambak rambutnya.

“Hoo”, ucapku turut prihatin. “Eh, iya.. katanya kamu jadian sama Yoona ya? Bener nggak tuh??”

“Yoona? Nggak ah. Dia Cuma temen akting aja”, ucap Kibum santai. “Kenapa? Hyung mau sama Yoona?”, tanya Kibum sambil melirik dengan pandangan aneh. Aku menggeleng kencang.

“Nggak. Udah ada seseorang yang aku incar”, ucap ku sambil melirik ke arah komputer, menunggu balasan dari Rara.

“Hee? Jadi hyung masih contact sama anak kecil itu?”, tanya nya dengan pandangan nggak percaya. “Apa dia masih nggak tau kalau hyung itu adalah Leeteuk Super Junior?”

Aku menggeleng. “Dia Cuma tau aku sebagai Park Joong Soo, seorang penyiar yang umurnya 26 taun”, ucapku santai. Kibum menggeleng nggak percaya.

“Ternyata Kita nggak sepopuler itu ya? Aku kira orang orang sudah tau tentang member Super Junior”, ucap Kibum. Aku hanya terkekeh pelan.

“Bukan itu, Kibum-a. Tapi inilah yang paling kubutuhkan. Seseorang yang mengenalku sebagai Park Joong Soo, bukan sebagai Leeteuk, Leader Super Junior yang terkenal. Aku butuh orang yang menerima aku apa adanya”, ucap ku sambil menghembuskan nafas dengan berat. “Yahh, aku juga nggak tau gimana perasaanku padanya”.

“Maksudnya?”

“Aku sayang dia, meskipun Cuma lewat dunia maya dan Cuma dalam waktu 2 bulan. Aku nggak pernah berharap dia tau tentang Super Junior, karna dia udah bisa bikin aku lepas dari image Leeteuk dan kembali jadi Joong Soo. Mungkin dia adalah seseorang yang aku nanti selama ini”, ucapku dengan pandangan bias.

“Yahh, baguslah kalau begitu. Bukannya hyung selalu menantikan sosok yang seperti itu?”

“Tapi, aku juga punya orang yang menyayangi ku. Dan itu adalah ELF. Aku bingung, Kibum-a. Di satu sisi, aku ingin mengejar Rara dan ingin memilikinya. Tapi di sisi lainnya, aku nggak pernah mau mengecewakan ELF yang sudah mendukung kita habis habisan, dan aku nggak mau bikin mereka sedih gara gara aku memilih seseorang yang bahkan nggak mengenal Super Junior.”, jelasku panjang lebar. “Jadi mesti gimana??”

“Yahh, apa boleh buat Hyung. Kita juga punya kehidupan masing masing. Dan menurutku, yang paling penting, Hyung mencintai Nara sebagai Park Joong Soo dan ELF memiliki Hyung sebagai Leeteuk. Lakukan keduanya dengan sempurna, bahagiakan para ELF sebagai Leeteuk dan kejarlah cinta Hyung sebagai Joong Soo”, ucap Kibum sambil menepuk bahuku.

Aku tersenyum senang mendengar ucapan Kibum. Ya, itulah yang kubutuhkan. Lakukan keduanya dengan sempurna. Di ragaku ini sebenarnya tertanam 2 jiwa, Leeteuk dan Joong Soo. Joong Soo sudah terlalu lama beristirahat, mungkin ini saatnya membiarkan Joong Soo kembali merasakan suatu rasa yang lama hilang dari kehidupannya.

“Hyung, ada message baru tuh”, ucap Kibum sambil menunjuk ke layar komputer. Aku langsung membuka pesan itu. Dari Rara.

.. R u Leeteuk?? Leader Of Super Junior? If that’s right, sorry, I cant stay with u more. Bye..

HAH???

***

“Rara, kamu yakin sama keputusan kamu ini??”, Kak Dina masih memandangku dengan pandangan iba. Aish, aku benci jika dikasihani seperti itu.

Aku menghembuskan nafas berat, “Yahh, apa boleh buat Kak? Aku nggak mau perjalanan hidupku sama seperti dongeng. Seorang cewek yang nggak istimewa ketemu cowok superstar, saling mencintai, dan semuanya berakhir bahagia. Nggak, itu nggak bakalan ada di kehidupan nyata. Itu Cuma ada di dongeng”.

“Tapi kenyataannya, kamu sedang ada di dalam alur cerita dongeng itu, Ra”. Ucap Kak Dina pelan. “Pikirin semuanya baik baik. Segala sesuatunya nggak akan pernah terulang untuk ke 2 kali”, setelah mengatakan hal itu, Kak Dina keluar dari kamarku.

Aku menatap hampa ke layar komputer, disana sudah ada banyak balasan pesan dari Joong Soo, Ohh salah..maksudku, banyak balasan pesan dari Leeteuk. Seorang leader boy band terkenal.

Aku menarik nafas dalam dalam dan memutuskan untuk mematikan komputer. Di dalam kegelapan kamar, aku Cuma bisa menutup mata rapat rapat.

“Semua ini nggak akan pernah berlanjut”

=====

1 tahun kemudian..

“Hati hati ya, sayang. Kamu mesti bisa jaga diri di Korea sana. Jaga Kesehatan. Belajar yang bener. Jangan kecewain mama”, ucap Mama sambil mengelus kepalaku. Aku mengangguk paham.

“Iya Ma. Aku pasti berusaha kasih yang terbaik kok buat Mama dan Kakak”, ucapku sambil melirik ke arah Kak Dina yang juga sedang menatapku.

“Jangan kamu sia-sia’in beasiswa ini, Ra”, ucap Kak Dina pelan. “Nggak semua orang punya kesempatan buat dapet beasiswa ke Korea, dan Kakak yakin kamu pasti bisa lakuin yang terbaik”.

Aku mengangguk lagi. Untuk terakhir kalinya, aku memeluk Mama dan Kak Dina erat. Aku sayang mereka berdua.

Selepas berpelukan, Kak Dina langsung menepuk bahuku. “Jangan ingat ingat lagi segala hal tentang Om Joong Soo itu ya?”, ucap Kak Dina sambil mengedipkan matanya. Aku terkekeh pelan.

“Aku nggak janji, Kak. Karena alasanku mengejar beasiswa ini adalah karena Joong Soo”.

“Hah? Bukannya kamu udah ngelupain dia?”, tanya Kak Dina heran. Aku menggeleng pelan.

“Sekeras apapun aku berusaha, tapi aku nggak pernah bisa menghapus dia dari ingatan ku. Lagipula, aku baru sadar kalau yang aku kenal waktu dulu itu adalah Joong Soo. Bukan Leeteuk. Aku cinta Joong Soo, apa adanya. Dan aku pengen meluruskan hal ini secara langsung dengan dia”, ucapku lirih. “Di Korea sana”.

Kak Dina langsung tersenyum senang. Dia mengacak rambutku lagi. “Adik ku sekarang udah gede ya?”, ucapnya terharu. “Nggak pernah ada kata terlambat untuk hal seperti ini, Ra”, ucap Kak Dina lagi. Aku mengangguk senang.

Tak beberapa lama kemudian, terdengar panggilan untuk para penumpang Garuda Indonesia. Yahh, inilah waktunya untuk berangkat. Aku menatap Kakak dan Mama sedih. “Aku berangkat ya?”, ucapku lirih. Mama dan Kak Dina mengangguk singkat. Aku mencium tangan Mama dan meminta restu. Aku juga memeluk Kakak erat erat. Aku baru menyadari kalau Kak Dina itu adalah Kakak terbaik di Dunia. =D

“KYAAA!!! EETEUK!!!”, teriak seseorang dari belakangku. Aku menoleh kencang. Eeteuk?

Tapi tak lama setelah aku menoleh, sesosok badan yang kokoh itu telah menabrakku. “Ohh, Mianhae”, ucapnya dengan tergesa dan langsung mengambil tas ranselnya yang terjatuh. Beberapa perempuan seusiaku terlihat semangat berlari menghampiri kami. Tapi sosok yang menabrakku tadi langsung beranjak pergi tanpa menoleh lagi ke arahku sedikitpun. Aku hanya tersenyum perih.

“Park Joong Soo, apa kamu nggak mengenaliku?”

======

SIALAAANN!!! Aku nggak tau kalau di Indonesia juga bakal ada ELF seperti iniii. Masa mereka langsung tahu kalau aku ini Leeteuk?? Padahal aku udah pakai masker dan topi pula. Kok masih ketahuan??

“EETEUK!!! SARANGHAE!!!!”. Ucap ELF itu sambil terus berlari mengejarku. Aduuh, kalau mau minta tanda tangan sih nggak perlu kejar kejaran gini kan?? Lagian nggak perlu teriak dong, nanti semua orang tau kalau Leeteuk ada di Indonesia!!!!!!!! Padahal kan aku udah sengaja kabur dari dorm.

“EETEUK!!!”, teriak mereka lagi. Aishhh, kayaknya aku mesti berlari lebih kencang!!

BRAKK!!

Aigo, kenapa mesti nabrak orang segala siih?? Eh, aku nabrak cewek ya?

Cewek itu menatapku dengan pandangan nggak percaya. Sepertinya dia mengenaliku. Andwae, jangan bilang kalau cewek ini juga salah satu ELF, dan akan berteriak ‘EETEUKKKK!!!’. Ok, sebelum itu terjadi, aku mesti kabur lagi!!

“Mianhae”, ucapku dengan tergesa dan langsung mengambil ranselku. ELF yang berada di belakangku makin mendekat. Huweee, ANDWAEEE!!!!! KABUUUR!!!!

======

Aku menunjukkan tiket ku pada pramugari yang berjaga di entrance door. Dia mengangguk singkat dan mengisyaratkan padaku untuk masuk.

Huuft, akhirnya aku bisa duduk dengan tenang!! Uhhm, hal pertama yang harus dilakukan adalah, MEMATIKAN HP. Yahh itu hal yang wajib dilakukan saat sudah berada di pesawat ‘kan?? Aku langsung merogoh saku kecil yang ada di tas ranselku. Lho? Kok HP nya nggak ada??

Aku langsung memeriksa tas ranselku, tapi kok barang barang yang ada di dalamnya beda semuaa?? Aku nggak pernah bawa kaus singlet kok!! Pencukur kumis?? Sunblock?? Apaaan niih? Ini bukan tas milikku!! Bentuknya memang sama persis, tapi ini bukan milikku!!!

Mataku langsung tertarik pada sebuah buku yang ada di dalam tas ini. Yahh, mungkin saja dari buku ini, aku bisa tau siapa pemilik tas ini. =) Uhhm, bukunya tipiss bangett siih, kusam pula. Ihh, pasti yang punya buku ini tuh cowok yang dekil banget!!

Aku membuka halaman pertama buku itu. Lhaaa, kok tulisan hangul?? Huuh, untung aja aku udah belajar bahasa Korea, jadi aku bisa mengerti hangul.

Uhhm, di buku ini tertulis, Pri..Pribad..Pribadi. Hoo, jadi semacam buku harian gitu ya? Lanjut, ..Mil..Milik.. Par..Park..LeeTeuk.. Joong Soo???

=======

“Haaah, selamettt!!!!”, ucapku sambil mengelus dada dengan nafas terengah. “Aigoo, semua ELF emang sama aja. Aku kira ELF Indonesia nggak bakal sehisteris ELF Korea”.

Ok, sekarang cepat naik taksi, sebelum ada lagi orang yang sadar kalau Leeteuk ada di Indonesia. Uhhm, naik taksi yang mana ya?? Lagian alamat rumah Rara tuh dimana ya? Oh iya, kan aku udah catet alamat rumahnya di diary ku. Ok, ambil dulu diary nya.

Aku menurunkan tas Ranselku dan mulai merogoh ke salah satu saku tas. Lho? Kok ada pembalut wanita sih? Apaan nih? Handphone? Bedak?? Lipstick??

Waduuh, kayaknya tas ku ketukar sama cewek yang tadi aku tabrak nih!! Gawaaatt, di situ kan ada diary ku yang isinya curhat tentang Rara semua. Mesti cepet cepet tukeran lagii.

Eh, tapi apaan niih? Ada buku Diary juga ya? Buka aja deh. Siapa tahu nanti jadi ketahuan siapa yang tas nya ketukar dengan tas ku.

Aissh, pakai bahasa Indonesia ya?? Yahh, untung aku udah belajar Bahasa Indonesia demi Rara, kalau nggak.. Waah, matilah akuu!!

“Jangan baca buku iniii!!! WARNING!! DANGER!! Pribadi milik…”, lidahku seakan kelu untuk membaca kata kata selanjutnya. “Rara DwiJayanti?”

=========

“Para penumpang sekalian, harap pasang sabuk pengaman anda….”, ucap sang pramugari itu sebelum pesawat ini akan lepas landas. Aku masih bingung dengan apa yang mesti kulakukan. Buku ini milik Joong Soo. Aku ingin bertemu dengannya. Sangat ingin bertemu dengannya!! Tapi wajah Mama dan Kak Dina tiba tiba terlintas di benakku. Kalau aku turun sekarang, aku akan ketinggalan pesawat. Sedangkan aku mesti datang tepat waktu untuk register ulang di Seoul college. Kalau aku terlambat register ulang, itu berarti, aku nggak akan masuk Universitas juga mengecewakan Mama dan Kak Dina. Tapi Joong Soo??

“Nona, apa ada yang bisa dibantu?”, tanya pramugari itu saat melihat aku yang masih terdiam sedangkan para penumpang yang lainnya telah memasang sabuk pengamannya masing masing. “Apa ada kesulitan??”, ucapnya sambil menunjuk ke arah sabuk pengaman milikku. Aku menggeleng.

“Nggak, Makasih. Nggak ada masalah apa-apa”, ucapku sambil memasang sabuk pengaman. Pramugari itu tersenyum manis dan beranjak pergi meninggalkanku. Mungkin kali ini, cinta nggak akan bisa mengalahkan harapan keluarga padaku.

========

Aku berlari ke dalam bandara dan mencari penerbangan tujuan Seoul. Arggh, Sialann!! Pesawatnya baru saja take off. Rara ada di dalam pesawat itu!! Bodohnya lagi, kenapa aku nggak sadar kalau cewek yang kutabrak tadi adalah Rara??

Aku langsung beranjak untuk memesan tiket ke Seoul, menyusul Rara. Apapun akan aku lakukan untuk menjelaskan hal setahun lalu itu padanya.

“Seoul AirLines, tujuan Seoul”, ucapku pada seorang pegawai yang menjaga loket. Pegawai itu mengangguk sejenak dan memperhatikan komputernya.

“Penerbanagn berikutnya 7 jam lagi”, ucapnya sambil tersenyum. Aku langsung mengangguk dan memesan tiket. Tak lama, tiket untuk ke Soul ini telah berada di tanganku.

Aku duduk di bangku dekat televisi yang menyiarkan acara musik. Entahlah, aku nggak berniat sedikitpun untuk memperhatikan tayangan itu. Yang aku bingung saat ini adalah buku diary yang saat ini aku pegang. Buku diary Rara.

Apa boleh aku membacanya??

AIGO, Tuhann.. maafkanlah aku!! Aku nggak bisa menahan diri untuk nggak membaca diary ini.

…6 Juli 2009..
Aku habis melakukan hal terbodoh sedunia, nerbangin surat pake balon!!! Hahahaha, bodoh yaa??😄
Tapi ide itu tiba tiba aja muncul setelah aku baca komik Doraemon, ceritanya Shizuka nerbangin balon dan balonnya itu ditemuin sama pangeran yang cakeeepp banget!! Yah, jadi aku juga ikutan nerbangin balon deh, semoga aja nasibku nggak jauh beda kayak nasib Shizuka. =DD

..10 Juli 2009..
Wuahhahahaha, suratku dibalesss!!! Ama orang Koreaaa!! Huhh, tadinya aku berharap kalau yang bales suratku tuh si Rain, So Ji Sub, Jae Hee, atau siapa aja deh artis drama Korea. Ehhm, ternyata malah dibales sama orang yang namanya Park Joong Soo. (T.T) Betenya lagi, dia ngebales suratnya tuh singkaatttt banget, Cuma 1 baris. Tapi aku bersyukur, seenggaknya suratku ini nggak nyangkut di pohon tetangga atau jatoh di air terjun niagara atau gunung himalaya.. =DD

.. 19 Juli 2009..
Ini pertama kalinya aku chat sama Joong Soo. Kata Kak Dina, aku mestinya manggil Joong Soo itu Omm aja. Soalnya umurnya beda 20 taun sama aku. Tapii, nggak enak kan?? Makanya aku panggil dia Oppa aja. =D Uhhm, ternyata dia orangnya assssyyiiik banget buat diajak ngobrol. Supel , Ramah, Lucu, Gokil pula. Katanya sih dia penyiar. Uhmm, jadi pengen denger suara pas dia siaran… ^^

.. 25 Juli 2009..
AMPUUNNN, GANTENG BANGETTT!!!! Barusan dia kirim foto nya ke email aku, dann bisa tebak?? Orangnya guantennnnggg banget!! Hahahahahaha, aku beruntung!! =D

..31 Juli 2209..

DIA MANGGIL AKU CHAGIYA!!! Kira kira apa ya, maksudnya???

..15 Agustus 2009..
Joong Soo = Leeteuk Super Junior = Leader Boy Band terkenal = kebohongan = akhir dari segalanya

..20 Agustus 2009..
Aku ikutan les bahasa Korea. Nggak tau kenapa, kayaknya hatiku pengenn banget mengerti bahasa Korea. Mungkin karena aku pengen mengerti apa yang biasanya Joong Soo bicarakan. Aku pengen dia nggak usah ribet bikin kalimat bahasa Inggris dan mesti nyari tenses yang pas saat berbicara denganku. AISSSH, KENAPA MESTI INGET JOONG SOO LAGII???

..7 September 2009..
Tempat Kursus ku membuka pendaftaran bagi siswa yang ingin mendapat beasiswa untuk studi di Korea. Entah kenapa, aku merasa inilah hal yang tepat untukku. Dan saat itu, di pikranku hanya ada 1 nama, Joong Soo. Ampuun, untuk apa aku memikirkan orang yang belum tentu memikirkanku???

..28 September 2009..
LOLOSSS!!!! Tanggal 5 Oktober nanti, aku berangkat ke KOREA!!!!!!!

Aku nggak bisa menahan senyumku lagi. Aku bahagia. Sangat bahagia!!!! Ternyata dia juga merasakan hal yang sama sepertiku. Ok, sudah kuputuskan! Sesampainya di Seoul, aku akan langsung mencari Rara dan mengungkapkan perasaanku. Aku nggak perduli apapun yang akan terjadi nanti.

“Nggak mungkin, kan, Mbak?? Anak saya tadi naik pesawat penerbangan itu!!!!!”, teriak salah seorang ibu yang ada di belakangku. Perempuan yang ada di sampingnya sepertinya mencoba menenangkannya.

“Maaf Bu, tapi kami sedang berusaha mencari keterangan”, ucap salah seorang pegawai dari penerbangan Garuda Indonesia. Ada apa ini??

“Nggak mungkin Mbak. Anak saya baru saja dapet beasiswa, nggak mungkin kalau dia kecelakaan!!”

HAH??

=========

Buka.. nggak.. buka… nggak.. Buka aja dehh. Maafin aku ya, Tuhann.. (>/\<)

Uhm, tulisan di dalamnya ditulis dengan hangul, tapi yahh, aku terjemahin sendiri aja deh..

..9 juli 2009..
Ada balon nyasar ke dorm kami!! Anehnya, kenapa mesti aku yang menemukannya??? Ternyata balon itu ada suratnya. Namanya Rara, dari Indonesia. Aku bingung, kok bisa balon dari Indonesia nyasar ke sini??

..16 Juli 2009..
Dia ngebales suratku! Aneh, kenapa aku mesti segirang ini?? Uhm, mungkin karena ini pertama kalinya aku berhubungan dengan orang lain sebagai Joong Soo, bukan Leeteuk. Entah kenapa, itu menimbulkan perasaan yang aneh. Member yang lainnya bilang kalau aku lagi jatuh cinta, apa iya??

..19 Juli 2009..
Aku chatting dengannya, Rara. Rame banget. Seruuu!!! Aneh, perasaan ini makin membingungkan.

..15 Agustus 20009..

Leeteuk bukan Joong Soo. Kenapa dia nggak bisa mengerti hal itu?? Aku nggak pernah berniat membohonginya. Kenapa dia tiba tiba pergi meninggalkanku??

..4 Oktober 2009..
Aku akan ke Indonesia. Mengatakan hal yang seharusnya kukatakan sejak awal. Saranghae.

Bodoh, Bodoh, Bodoh!!!
Nggak, ini bukan kenyataan. Ini pasti Cuma mimpi. Nggak mungkin terjadi di kehidupan nyata. Bangun Rara!!!! Kamu mesti bangun!!! Lupakan segalanya tentang Joong Soo!! Kamu nggak pernah nerbangin balon dan surat itu!! Kamu nggak pernah punya ide gila kayak gitu!!

“KYAAAA!!!!”, teriakan histeris itu langsung terdengar seiring dengan pesawat yang mulai tidak terkendali. Apa-apaan ini?

“MAYDAY!! MAYDAY!!”, suara pilot langsung membahan di seluruh koridor bangku. Teriakan itu makin menggila. Tekanan udara yang ada di sini langsung membludak. Pesawat ini makin tidak terkendali.

“ARGGGHH!!!!”

Tuhan, biarkan aku lahir kembali sebagai Rara yang ditakdirkan bersama Joong Soo.

======

“Pesawat Garuda Indonesia tujuan Seoul mengalami kecelakaan. Puing Puing pesawat kini tersebar hancur di laut xxx, diperkirakan tidak ada korban yang selamat”.

SEMUANYA BOHONG KAN??!!!!!!!! Aku belum sempat bilang cinta padanya, tapi kenapa dia pergi secepat itu???
Tuhan, nggak adakah kesempatan kedua untuk kami???

======

KRINGG.. KRINGG…

Aku mengerjapkan mataku sejenak. Jam berapa ini?? Uhhm, jam 7 pagi?

“Hyung, makanan udah siap!!”, teriak Hankyung dari dapur. Aku sudah bisa mencium bau nasi goreng Beeijing keahliannya. Hmm, pasti sedap.

Aku bangun dari tidurku dan beranjak ke balkon halaman belakang untuk sekedar menghirup udara segar . Huaaah, barusan itu mimpi apaan ya?? Kok aneh banget sih sampai aku bisa mimpi kayak gitu?
Kulirik kalender yang menggantung di dinding kamar. Uhm, tanggal 9 Juli 2009?? Kalau menurut mimpiku tadi, harusnya hari ini aku menerima balon yang diterbangin dari cewek itu. Hahahahaha, Leeteuk..Leeteuk.. hal itu nggak mungkin terjadi, itu kan Cuma mimpi.
Huum, lebih baik sekarang aku sarapan dulu sebelum semua nasi gorengnya dimakan oleh Shindong. Aku langsung beranjak ke ruang makan tapi belum juga aku keluar dari kamar, tiba-tiba…

KROSAKKK..

Aku langsung menoleh ke belakang. Jantungku berdegup kencang saat melihat hal itu.

Di jendelaku kini sudah ada sebuah balon dan surat beramplop pink.

Apakah ini yang dinamakan kesempatan kedua???

*END*

2 thoughts on “(OneShot) Who Are You? I’m Park JoongSoo

  1. aa.. kyknya q mulai ketagihan baca ff onni dh..
    hem jd tertarik bikin ff one shoot,.
    ehm ngomong – ngoong onni .. missi mu berhasil membuat q terinspirasi tntng apa yang akan q tulis buat cerpen tugas skull q hehhe
    gomawo onni

  2. Ahahahahaha…
    Ada” aja… Lucu bayangin klo bneran… Cengo deh kita <3~<3
    ceritanya seru,lucu,bikin gemes saking penasarannya..😀 sering" bikin ff one shoot kyk gini,ya?
    Kamsa..
    Saranghaeyo CHU~❤

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s